Memahami Apa Fenomena Bakar Duit Ala Dompet Digital 2022

halo sobat-sobat semua nya,Dalam beberapa tahun terakhir, masyarakat merasa dirugikan dengan hadirnya startup dengan dompet digital dengan berbagai program promosi. Sebut saja OVO, DANA, link Aja, GOPAY dan banyak lagi. Mereka tampaknya berjuang dengan pelanggan untuk menarik cashback dan jenis acara lainnya.

Juga pada hari gajian, sebagian besar aplikasi dompet digital akan mengirimkan pemberitahuan push terkait acara sehingga pelanggan dapat membelanjakan pendapatan mereka.

Kalau dipikir-pikir, kebanyakan startup dianggap sebagai startup. Misalnya GOPAY baru berdiri tahun 2018, Link Aja didirikan tahun 2007 sebagai TCASH, sedangkan OVO baru beroperasi sejak tahun 2017.

Bahkan mereka yang menginvestasikan uang dalam jumlah besar untuk meningkatkan minat konsumen. Tak heran jika banyak yang bertanya-tanya apa untungnya jika terus memberikan cashback?

Ternyata kebanyakan startup tidak mencapai titik balik atau titik balik. Artinya, keuntungan yang mereka peroleh tidak menutupi jumlah modal yang dikeluarkan. Sebaliknya, startup ini masih menggelontorkan modal ke masyarakat dalam bentuk promo tunai. Nah, aksi ini sering disebut sebagai aksi pembakaran uang ala startup.

Digital dompet-gaya uang terbakar tindakan, apa tujuannya?

Tindakan membakar uang yang dilakukan oleh dompet digital tampaknya menguntungkan konsumen tetapi sebenarnya metode pemasaran ini menyebabkan”korban”. Baik di sisi perusahaan yang bersaing (dengan banyak perusahaan serupa gulung tikar karena kehilangan promo), dan juga korban di sisi pemilik bisnis digital itu sendiri.

Salah satunya adalah Lippo Group yang harus menjual 30 persen saham OVO karena perusahaan terus membakar uang. Apa tujuan membakar uang?

Ilustrasinya adalah sebagai berikut:

  • Apakah Anda tahu mesin pencari selain Google? (familiar tapi jarang digunakan)
  • Facebook Instagram Facebook Apakah Anda akrab dengan media sosial selain Facebook dan Instagram? (Saya tidak tahu, tapi jarang menggunakannya)
  • Pernahkah Anda naik pesawat selain Garuda Group dan Lion Group?
  • Pernahkah Anda menggunakan marketplace selain Tokopedia atau Shopee?
See also  New Link Xnxubd Video Bokeh Full Lights Bokeh Video Google Earth Update 2022

Tujuannya adalah untuk” membunuh ” pesaing untuk meninggalkan hanya 1 atau 2 pemain utama. Setelah pesaing meninggal, pemain nomor 1 dan 2 akan mendominasi pasar atau bergabung dalam 1 kepemilikan.

Jika skema ini terjadi, persaingan bisnis akhirnya meninggalkan pemenang yang kuat untuk membakar uang terus-menerus. Jika Anda telah memenangkan, pemain tidak perlu lagi membakar uang, karena konsumen tergantung pada layanan. Pelanggan juga tidak punya pilihan lain. Perusahaan hanya menjalankan strategi bisnis dan mulai mengumpulkan keuntungan.

Apakah Perusahaan Asing Juga Membakar Uang?

Hampir semua bisnis berbasis digital menjadi populer berkat aksi pembakaran uang. Apakah itu terang-terangan dalam bentuk penawaran diskon yang kuat atau dalam bentuk iklan besar-besaran. Tanpa itu, platform digital akan sulit untuk bersaing. Berikut adalah contoh kasus yang terjadi di startup luar negeri:

  • Google bersaing dengan Yahoo
  • Amazon bersaing dengan eBay dan Alibaba
  • Facebook menggantikan Friendster, dan banyak lagi

Biaya mahal yang dikeluarkan saat membakar uang diharapkan terbayar saat mereka masuk sebagai pemenang. Jika mereka tidak cukup kuat untuk bertahan hidup, mereka akan semakin jatuh ke jurang kerugian sampai pemilik perusahaan dan investornya lepas tangan seperti kasus OVO yang sahamnya sebagian dilepaskan oleh Lippo.

Platform Digital yang bangkrut dan layu sebelum mereka berkembang

Startup yang sekarang hadir di masyarakat tidak selalu berhasil. Dunia juga mencatat beberapa platform yang gagal dan bahkan bangkrut meninggalkan kisah sedih bagi para pengembangnya. Berikut ini adalah di antara mereka:

  • Alta Motor
  • CloudMine
  • Sopir

Jadi kunci bagi startup untuk bertahan dan sukses, perusahaan harus mampu memberikan layanan inovatif, memenuhi kebutuhan masyarakat, dan harus kuat melalui periode pembakaran uang yang berkepanjangan untuk meninggalkan hanya 1-2 pemenang.

See also  Ketahuilah 5 Faktor Yang Perlu Dikerjakan Untuk Tingkatkan Produktivitas Dalam Bisnis

Check Also

Causes Bitcoin and Other Top Crypto Prices To Drop

The cost of Bitcoin has been declining of late, dipping under USD 40,000 to be exact at around USD 39,000 or around IDR 560.3 million. This decline is the least for Bitcoin since the most recent 3 weeks. Amidst the cost decline that happened in Bitcoin, financial backers are still intently observing the exceptionally unsure [...]

Leave a Reply

Your email address will not be published.